Maju Melayu Perkasa!

29 Jun 2008

Kebebasan Dengan Tanggungjawab


Bersama Johan Jaaffar

Atau Demokrasi Bermakna "Apa Saja Boleh"

TIDAK ada wartawan yang lebih berotoriti bercakap tentang "kebebasan media" dari John Pilger. Berasal dari Australia, Pilger bukan sahaja merupakan wartawan yang membuat laporan di medan perang dan di banyak lapangan konflik tetapi beliau juga seorang penelaah dan pengkritik media yang berani. Buku terbarunya Freedom Next Time sekali lagi membuka mata kita tentang dilema pangamal media serta tanggungjawab moral mereka dalam dunia yang semakin keliru dan biadab. Sebelum ini Pilger menghasilkan Distant Voices, juga kritikan terhadap amalan kewartawanan.

Memang tiada siapa yang dapat menafikan pengaruh media hari ini. Walaupun apa yang disebutkan "media alternatif" yang secara mudah ditafsir sebagai laporan, analisis dan berita dalam dunia siber, media tradisional masih punya taringnya. Lebih suku abad selepas Peristiwa Watergate � titik tolak penting bagaimana media dikagumi dan digeruni � dunia media sudah jauh berubah. Tetapi satu hal tidak berubah � prinsip dan etika yang mendukung dunia kewartawanan itu sendiri.


Pilger mengingatkan kita tentang bagaimana pengamal media harus bertanggungjawab pada profesyennya. Dalam konteks yang lebih luas ialah tanggungjawab itu melebihi sekadar melapor dan membuat liputan. Berita yang dilaporkan bukan sekadar peristiwa dan sejarah. Berita punya sebab dan akibatnya selain latar belakang dan sejarahnya. Maka itu pemberitaan yang objektif tidak sekadar melaporkan sesuatu dalam konteks berita yang tertera tetapi juga rentetan peristiwa di belakang berita itu.

Pilger menunjukkan bagaimana media sering melupakan isu yang lebih pokok apabila diseret untuk melaporkan berita semasa yang besar dan sensasi. Malah aspek mensensasikan berita inilah yang selalunya meletakkan pengamal media pada kritikan dan kecaman umum. Ada pemberitaan "pasang siap" yang tujuannya tidak lebih untuk keperluan tertentu, lengkap dengan "slant" dan "spin" yang tersendiri.

Pilger bukan sendirian menegur hal ini. Sebelum ini kacau bilau media Amerika Syarikat (AS) dilabelkan oleh Howard Kurtz sebagai "sarkas media." Dalam Media Matters, John Friskie menegur masyarakat yang dianggapnya "gila media." Manusia menganggap sebagai betul apa sahaja yang dilaporkan pada mereka selain mengagumi tokoh-tokoh yang dibina oleh media.

Pilger mengingatkan pengamal media bagaimana mereka kadang-kala terlupa bahawa akibat ingin kelihatan "bertanggungjawab", mereka melupakan prinsip yang menjadi teras profesion mereka. Ada "kuasa lebih tinggi" yang menguasai pertimbangan mereka. Ada kalanya kuasa itu datang dari pimpinan kerajaan, ada kalanya dari tuan punya media itu atau editor yang mempunyai kepentingan sendiri.

Ambil sahaja contoh reaksi media AS selepas Peristiwa September 11, 2001. Media negara itu "dituntut" untuk memperlihatkan diri mereka patriotik jikalau tidak mereka dianggap tidak relevan. Malah nada patriotisme itu menguasai media arus perdana hinggakan pertimbangan lain dikesampingkan. Dalam rencana saya, "Media as Manipulator" dalam akhbar New Straits Times, 18 Disember 2001, saya menanyakan apakah benar media AS beroperasi sebagai "media yang dirancang" (a managed one) oleh tangan-tangan yang tidak kelihatan? Saya menanyakan juga tentang hancurnya hak asasi dan kebebasan sebenar dalam waktu seumpama itu. Media Barat menggunakan kata-kata dan ungkapan yang mewajarkan tindakan kerajaan mereka. Islam dilabelkan militan dan istilah "jihadist" pertama kali muncul untuk mewajarkan tindakan keganasan penganut agama Islam.

Pilger melihat bahaya yang lain. Menurut beliau media Barat bertindak sebagai serpihan dari mentaliti penjajahan yang masih berleluasa. Andaian kolonial amat jelas apabila media AS melaporkan jumlah mangsa di dua buah menara di New York pada 11 September itu, lebih kurang 8,000 orang. Tiada siapa yang mengingat angka yang diberikan oleh Organisasi Makanan dan Pertanian PBB mengenai bilangan kematian kanak-kanak dalam sehari di dunia � 36,615 orang.

Apabila tentera AS menyerang Baghdad, di daerah al-Shula, 62 orang terkorban akibat sasaran bom yang salah. Seperti banyak mangsa serangan AS dan sekutunya, mereka tidak lebih "collateral damage." BBC, badan penyiaran Britain yang turut terikut dengan sentimen AS membuat laporan 45 saat kejadian itu atau kurang sesaat bagi setiap mangsa. Tumpuan media Barat pada ketika itu hanya pada tindakan menghancurkan tentera Saddam Hussein � "makhluk" yang sebenarnya ciptaan AS dan sekutunya.

Mengapakah mangsa serangan AS dan sekutunya tidak sepenting kematian beberapa orang anggota tentera mereka? Mengapakah nasib 800 juta manusia yang hidup dengan RM3.20 sehari tidak mendapat perhatian berbanding dengan pertandingan merebut jawatan Presiden AS?

Tidak banyak orang yang tahu makna sebenar "dasar luar AS kepada kemanusiaan." Inilah dasar yang tidak mungkin berubah walaupun siapa yang memenangi Pilihan Raya Presiden kali ini � Barack Obama atau John McCain. Menurut buku Rogue State karya William Blum, di antara tahun 1945 hingga 2005, AS telah cuba menggulingkan 50 kerajaan, kebanyakannya kerajaan yang mengamalkan demokrasi, dan menghancurkan 30 gerakan popular rakyat menentang rejim yang menindas, mengebom 25 buah negara dan menyebabkan kematian berjuta-juta manusia.

AS membelanjakan RM1.2 trilion pada tahun 2003 untuk tenteranya. Jumlah itu 33 kali ganda lebih banyak daripada perbelanjaan ketenteraan terkumpul tujuh buah negara yang dilabelkan "negara penyangak" oleh Presiden Bush. Jumlah itu meningkat lagi selepas September 11.

Secara mudah, "orang lain" dianggap "expandable" dari kacamata media Barat yang dikelabui oleh perspektif dan wacana kolonial ini. Apalah maknanya rakyat negara-negara miskin yang saban hari mati kerana kebuluran atau Aids? Pilger menunjukkan perang untuk membasmi kemiskinan dan buta huruf di negara-negara Latin Amerika tidak pernah menarik perhatian media AS, sebaliknya perang saudara di Nicaragua menjadi isu besar.

Kita jangan lupa, terorisme merupakan perkataan baru yang diberi makna baru selepas 11 September. Sebelum itu, AS membantu hampir semua gerakan ketenteraan dan kumpulan penentang dari Nicaragua hingga Afghanistan. Mereka wira media AS. September 11 tiba-tiba menjadikan mereka pengganas.

Kita terlupa bahawa apabila PBB meluluskan resolusi pada tahun 1987 untuk ahli-ahlinya menentang "terorisme di mana sahaja dan oleh sesiapapun yang melaksanakannya" hanya dua negara yang menentang � AS dan Israel. Tiba-tiba AS dan sekutunya bertindak memburu sesiapa yang dilabelnya pengganas dan menyerang negara-negara yang dianggap melindungi pengganas. Mengapa berubah begitu cepat?

Pilger mengingatkan kita bahawa "war on terror" kini menjadi "a war of terror." Tetapi tidak banyak wartawan Barat yang mahu menghujahkan hal itu. Begitu juga isu yang membabitkan nasib rakyat Palestin yang telah dinafikan hak kemanusiaan mereka selama lebih 54 tahun. Apakah pembelaan terhadap nasib mereka berbanding dengan kekejaman rejim Israel? Oleh kerana media pro-Yahudi menguasai pandangan umum, rakyat Palestin juga dinafikan gelanggang hujah dan debat.

Demikianlah Pilger mengingatkan pengamal media tentang bahaya melihat hanya dari perspektif yang sempit. Semua pengamal media harus bercermin diri untuk melihat sejauh mana kita mendukung sesuatu pendirian atau fahaman. Dalam konteks pengaruhnya memang media boleh memutar belit dan memperdaya. Media tidak boleh membenarkan peraturan politik � dari mana-mana pihak � menentukan agendanya.

Lagipun media banyak kaitannya dengan persepsi. Banyak orang yang melihat "perspektif yang sempit" hanya dalam konteks kononnya hanya media arus perdana negara ini yang terkawal dan tidak punya kebebasan. Tetapi realitinya apakah media milik parti pembangkang bebas dan objektif? Apakah mereka memegang prinsip kewartawanan yang sebenar? Mengapakah ada double-satandard dalam membuat penilaian?

Pembinaan sebuah masyarakat sivil harus bertolak dari media yang bebas. Media bebas tidak datang tanpa komitmen dan prinsip. Memang kita boleh menghujahkan apa maknanya kebebasan media dan hak bersuara. Debatnya akan berpanjangan. Tetapi satu hal adalah jelas � kebebasan media harus datang dengan tanggungjawab dan bukan lesen untuk memporak peranda, merosak atau memfitnah.