Maju Melayu Perkasa!

26 Mei 2009

Karya pemikir pengurusan



ADAKAH seorang eksekutif atau pengurus benar-benar memahami maksud sebenar pengurusan? -Gambar hiasan


BIDANG pengurusan adalah satu bidang yang menyentuh setiap aspek dimensi kehidupan manusia berorganisasi sama ada ia seorang pengurus kecil atau seorang pengurus besar.

Persoalannya, adakah seseorang yang bergelar pengurus atau eksekutif itu benar-benar faham maksud pengurusan?

Banyak perbincangan tentang kepimpinan dan cabarannya pada masa depan dikupas dan sentiasa menarik ramai perhatian pengkaji sarjana, pengurus, konsultan pengurusan dan sebagainya.

Antara nama-nama besar yang banyak membincangkan persoalan-persoalan tersebut khususnya dalam zaman dunia tanpa sempadan ini termasuklah Peter F. Drucker, Charles Handy dan Stepehen R. Covey.

Namun, tidak semua pengurus dan eksekutif berkesempatan untuk membaca karya-karya para pemikir pengurusan dalam masa yang singkat. Apatah lagi untuk mendapatkan intipati dari lontaran pemikiran tersebut.

Bukan senang juga untuk mengumpul sejumlah para pemikir pengurusan yang bertaraf dunia untuk mengupas intisari pemikiran mereka dalam satu buku yang mampu dinikmati semua.

Mengugah pemikiran

Daripada pemerhatian ini, maka lahirlah buku-buku pengurusan yang sentiasa menggugah pemikiran dan memberi semacam anjakan paradigma kepada persoalan-persoalan yang dibahaskan.

Kelahiran buku The Leader of the Future: New Visions, Strategies and Practices for the Next Era merupakan usaha terpuji yang mengumpulkan para pemikir pengurusan. Buku ini menyajikan satu perspektif khas tentang kepemimpinan.

Diusahakan oleh Yayasan Peter F. Drucker, iaitu sebuah yayasan yang ditubuhkan untuk mengenang sumbangan Peter F. Druker. Buku tersebut disunting oleh Frances Hesselbein, Marshall Goldsmith dan Richard Beckhard.

Ia merupakan satu pandangan unik menuju masa depan dan secara bersama-sama buah fikiran mereka membentuk suatu wawasan dan pengetahuan yang sangat bernilai.

Semua esei yang terkumpul dalam buku ini tidak pernah diterbitkan sebelumnya. Malah, ia merupakan panduan yang cukup baik bagi pengurus dan eksekutif dalam melihat cabaran pada masa depan.


PETER F. DRUCKER pemikir pengurusan yang disegani.


Menurut kata pendahuluan buku The Leader of the Future, para penyunting menyatakan: "Inilah buku tentang masa depan iaitu tentang kualiti kehidupan, perniagaan dan masyarakat kita pada masa depan serta kepemimpinan yang diperlukan untuk menggerakkan kita memasuki sebuah dunia ketidaktahuan yang luar biasa."

Hari-hari terus berlalu dan semakin hari kita semakin dekat dengan awal abad mendatang.

Di antara kita ada yang melihat dan menghadapi awal abad ke-21 ini dengan sebanyak mungkin serta mendekatkan diri pada masa lalu. Mungkin dalam kalangan kita akan memasuki masa depan seperti kembali ke masa lalu dengan perasaan cemas.

Sementara itu ada juga di antara kita yang menyongsong masa depan dengan penuh rasa kepercayaan diri, melengkapi diri mereka dengan sejumlah perancangan, blueprints dan akhirnya menyedari bahawa peralatan atau persiapan yang mereka bawa tidak memenuhi keperluan untuk sesuatu tujuan.

Ada juga di antara kita yang mengambil risiko melakukan lompatan besar memasuki ketidaktahuan dan menghadapkan nasib mereka pada kenyataan.

Pemimpin yang pada akhirnya berhasil dalam membentuk masa depan adalah mereka yang telah menyusuri jalan bahkan jauh melampaui horizon. Buku ini adalah untuk mereka.

Buku ini menghimpun esei para pemikir pengurusan seperti Peter M. Senge, Stephen R. Covey, Leonard A. Schlesinger dan lain-lainnya. Buku ini tidak perlu dibaca secara berurutan bahkan kita boleh membaca dari mana-mana saja tajuk yang disukai.

Cabaran pemimpin masa depan

Sebaik-baiknya, mulailah dengan esei penulis yang kita minati dan kemudian cubalah menggali pandangan penulis lainnya yang mungkin belum pernah kita kenali atau memahami pandangannya.

Peter F. Drucker, mahaguru pengurusan tersohor, sebelum meninggal dunia sempat memberi kata pengantar dalam buku ini dengan tajuk, Not Enough Generals Were Killed.

Kata pengantar ini merupakan intisari pengamatan Drucker tentang kepemimpinan selama bertahun-tahun dan ia mengakhiri dengan memberi cabaran kepada pembaca.

Beliau mengungkapkan: "Kepemimpinan harus dipelajari dan untuk itulah buku ini ditulis dan patut digunakan sebagai bahan untuk belajar."

Perkara utama yang disentuh ialah sepak terajang pemimpin masa depan yang menghuraikan tindakan, keterampilan dan strategi yang diperlukan pemimpin untuk memelihara keunggulan persaingan di era yang bergerak terlalu pantas di masa depan.

James Kouzes dan Barry Posner adalah pelopor yang memperkasai penganalisaan tentang once-in-a-lifetime success stories yang membincangkan kepimpinan pengurusan cemerlang.




Manakala Leonard Schlesinger, pemikir dari Harvard Business School pula membincangkan penciptaan budaya kerja yang tinggi.

Aspek lain yang turut dibahaskan ialah mengenai belajar memimpin untuk menyongsong masa depan yang memfokuskan pembahasan pada bidang pengembangan kepemimpinan.

Para penyumbang dalam bahagian ini menghuraikan beberapa topik tentang bagaimana menggerakkan seorang pemimpin ke arah mana sebenarnya diperlukan. Dalam hal ini, Stephen Covey berhasil menerapkan pengajaran daripada konsep kuno dengan cara yang sangat positif dan implikasinya kepada kehidupan manusia pada masa depan.

Caela Farren dan Beverly Kaye adalah pencipta dalam bidang perencanaan kerjaya yang memiliki orientasi masa depan. Sementara itu, perencana terakhir, Richard Leider pula mengembangkan pendekatan baru tentang hidup dan kepemimpinan untuk diri sendiri dengan dunia maya masa depan yang sedang kita terokai dan lalui sekarang.