Maju Melayu Perkasa!

22 Januari 2008

Pengurusan sekolah dipersoal


ADAKAH sesuatu institusi itu berhak mengganggu ketenteraman penduduk setempat? Atau, adakah masalah sebenar, dalam keadaan begini, kejahilan sesetengah pihak tentang keagungan hak individu yang mengatasi kepentingan bersama masyarakat?

Masalah di sini berkisar sekitar tidak peduli sebuah Sekolah Menengah Kebangsaan di Jalan Hulu Langat yang selain menyebabkan kesesakan lalu lintas setiap hari, juga menggunakan sistem pembesar suara pada setiap hari persekolahan.

Kesesakan itu boleh dielak oleh penduduk setempat dengan tidak menggunakan jalan berkenaan pada waktu-waktu tertentu.

Hal kedua juga tidak menjadi masalah jika pihak sekolah menghormati ketenteraman tetangga dan persekitaran. Tetapi oleh kerana kejahilan pentadbir sekolah, sistem pembesar suara diguna pada tahap volume yang tinggi dan inilah yang menjadikannya satu masalah yang tidak boleh dihindari.

Selain pencemaran bunyi yang paling mengganggu adalah sikap separuh guru yang langsung tidak menyenangkan. Suara tinggi membentak, terjerit-jerit marahkan murid-murid adalah amat tidak wajar.

Paling tidak menyenangkan juga adalah bahasa yang digunakan oleh mereka ini; seringnya bahasa pasar, lagi kasar. Sepertinya, mereka ini tidak layak mendidik minda muda yang masih sedang dibentuk!

Yang lagi membimbangkan adalah sikap mereka ini yang membingungkan saya. Apa mereka tidak mengerti bahawa adanya sekolah ini di tengah-tengah perkampungan agak padat jelas akan mewarnakan penduduk-penduduk setempat terhadap mereka? Tidakkah mereka mempunyai harga diri yang menuntut supaya tindak-tanduk mereka mengharumkan nama mereka dan bukan sebaliknya?

Tanggungjawab

Inilah yang menjadi tanda tanya sebenar bagi saya: Adakah para pentadbir dan para guru sekolah benar-benar berwibawa menjalankan tanggungjawab mereka? Adakah nilai-nilai kemasyarakatan yang murni diajar kepada murid-murid sekolah ini?

Adalah agak sukar diterima akal jika yang mengatur dasar sekolah sendiri, yang tidak memahami peraturan hidup bermasyarakat, mampu memberi generasi muda kita pendidikan yang mereka perlukan. Kesosialan beginilah yang menjadikan penuntut Malaysia, terutamanya anak-anak Melayu, kekok bergaul apabila di seberang laut dan dengan itu tidak mendapat manfaat sepenuhnya daripada pengalaman merantau, satu unsur tradisi Melayu lama yang amat berharga.

Dengan ini, adalah menjadi tanggungjawab kita bersama untuk memperbetulkan kecelaan pada sistem persekolahan negara ini kerana manalah kita tahu berapa sekolah di negara ini mempunyai tadbir urus yang begini tidak sempurna.

– WARGA DITINDAS KEJAHILAN.