Maju Melayu Perkasa!

27 Mei 2008

Syor laksana etika penulis laman blog



SAYA sungguh kecewa apabila membaca sesetengah laman blog yang menyentuh isu raja Melayu, agama Islam dan ketuanan Melayu, lebih-lebih lagi membabitkan kata-kata kesat apabila sesuatu isu dibuka pengendali blog.

Kadang-kadang kita hampir tidak sanggup membacanya dengan pelbagai sumpah seranah terhadap orang Melayu dan Islam. Apakah rasa hormat menghormati, muhibah dan sifat tolak ansur sudah hilang di kalangan rakyat negara ini?

Apakah dengan kemenangan besar parti pembangkang dan hilangnya majoriti dua pertiga Barisan Nasional (BN), maka kita sudah bebas dan boleh memaki hamun sesuka hati?


Di manakah pula tanggungjawab pengendali blog atau blogger ini? Kenapa pendapat dan kecaman seperti ini dibiarkan terlepas atau sengaja melepaskan kononnya untuk kebebasan bersuara dan sebagai suatu alternatif kepada akhbar arus perdana?

Saya berasa amat kecewa kerana pengendali blog ini kebanyakannya adalah orang Melayu sendiri. Apakah kerana memprotes kerajaan yang ada dan mahu mendabik dada bahawa blog mereka bebas dan dikunjungi ribuan pengunjung setiap hari, maka segala maki hamun ini dihalalkan saja?

Kita sudah mendapat jawapannya mengenai siapa sebenarnya pengendali blog ini apabila RTM1 mengadakan program Blog. Kita ingin mengucapkan syabas kepada RTM. Di sini kita dapat melihat betapa 'blogger' ini berasakan mereka bebas dan megah menyatakan apa yang difikirkan dan apa yang pengunjungnya mahu sampaikan asalkan laman blog mereka terus dikunjungi.

Di manakah etika kewartawanan sekiranya keseluruhan laman blog dipenuhi dengan maki hamun dan cacian tanpa batasannya. Sanggupkah mereka sebagai orang Melayu melihat dan menerima kutukan sedemikian rupa? Bertambah malang lagi kutukan yang dibuat adalah oleh suatu pihak saja tanpa jawapan!

Kita rasa sudah sampai masanya bagi kerajaan menangani laman blog ini yang sudah berbaur perkauman. Kerajaan perlu adakan suatu etika dalam penulisan blog dan pengunjungnya bagi menyekat unsur hasutan, fitnah dan perkauman. Kita bukan mahu kebebasan bersuara dilenyapkan, tetapi kebebasan bersuara yang sewajarnya, manakala penulisnya pula berwibawa dan bertanggungjawab.

MOHD SHARIAL OMAR MUNSYI,
Rawang, Selangor.