Maju Melayu Perkasa!

29 Disember 2008

Tangani penghinaan agama


iSLAM sebagai suatu agama yang harmoni mengharamkan pencelaan atau penghinaan yang berlaku terhadap agama lain. Gangguan atau provokasi agama sememangnya boleh mengundang permusuhan yang tidak berkesudahan kerana setiap insan akan bermati-matian mempertahankan akidah yang dianuti mereka walaupun terpaksa menggadai nyawa.

Larangan provokasi ini dijelaskan di dalam al-Quran; Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas dengan ketiadaan pengetahuan. Demikianlah Kami memperelokkan pada pandangan tiap-tiap umat akan amal perbuatan mereka, kemudian kepada Tuhan merekalah tempat kembali mereka, lalu Ia menerangkan kepada mereka apa yang mereka telah lakukan. (al-An'am [6:10]).

Untuk menjaga keseimbangan hubungan kaum atau agama, al-Quran telah mengklasifikasikan orang bukan Islam kepada dua kumpulan iaitu Kafir Harbi (kafir yang memusuhi orang Islam) dan Kafir Dhimmi (kafir yang berjiran dan bersahabat dengan orang Islam tanpa dendam).

Orientasi perbezaan di antara kedua-kedua kumpulan bukan Islam itu telah dijelaskan oleh firman Allah yang bermaksud; Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang- orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil. Sesungguhnya Allah hanyalah melarang kamu daripada menjadikan teman rapat orang-orang yang memerangi kamu kerana agama (kamu), dan mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu, serta membantu (orang lain) untuk mengusir kamu. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjadikan mereka teman rapat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (al-Mumtahanah [60.8]).

Walaupun diberikan kebenaran untuk menghadapi tentangan golongan Kafir Harbi secara kekerasan, Islam masih membataskan bentuk pembalasan yang hendak dilakukan sebagaimana firman Allah: Dan perangilah kerana (menegakkan dan mempertahankan) agama Allah akan orang- orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas (dengan memulakan peperangan); kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas. (al-Baqarah [2.190]).

Juga firman Allah yang bermaksud:

Oleh itu sesiapa yang melakukan pencerobohan terhadap kamu maka balaslah pencerobohannya itu seimbang dengan pencerobohan yang dilakukannya kepada kamu; dan bertakwalah kamu kepada Allah serta ketahuilah: Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang bertakwa. (al- Baqarah [2.194]).

Allah juga berfirman: Dan jika kamu membalas kejahatan (pihak lawan), maka hendaklah kamu membalas dengan kejahatan yang sama seperti yang telah ditimpakan kepada kamu, dan jika kamu bersabar, (maka) sesungguhnya yang demikian itu adalah lebih baik bagi orang-orang yang sabar. (al-Nahl [16.126]).

Merujuk kepada isu penghinaan kepada Nabi Muhammad yang berlaku di dalam sebuah blog baru-baru ini, umat Islam perlu menjadi lebih praktikal dalam menangani masalah ini. Sikap emosional hanya akan menyebabkan umat Islam dipandang lemah serta keanak-anakan.

Sememangnya Islam memandang berat sebarang penghinaan kepada Nabi Muhammad SAW sebagaimana firman Allah yang bermaksud: Mengapa kamu tidak memerangi suatu kaum yang telah mencabuli sumpah janjinya, dan mereka pula telah berazam hendak mengusir Rasulullah, dan merekalah juga yang mula-mula memerangi kamu? Tidak patut kamu takut kepada mereka (sehingga kamu tidak mahu memeranginya) kerana Allah jualah yang berhak kamu takuti (melanggar perintah-Nya), jika betul kamu orang-orang yang beriman? (al-Tawbah [9.13]).

Menyakiti

Selain itu, Sirah Rasulullah juga membuktikan bagaimana pemuka kaum Yahudi Madinah yang bernama Ka'ab al-Asyraf telah dihukum bunuh kerana terlalu banyak menyakiti baginda Rasulullah SAW. (rujuk al-Rahiq al-Makhtum, hal 277-281)

Namun begitu, sebarang sikap agresif dalam menangani masalah penghinaan terhadap Nabi Muhammad SAW ditakuti akan mengundang masalah yang lebih besar kepada umat Islam.

Berkemungkinan umat Islam akan dilabel sebagai golongan yang membuta tuli, fanatik, emosional dan hanya tahu menggunakan kuasa undang-undang untuk mempertahankan akidah mereka.

Apa yang pasti penghinaan ini berlaku kerana kejahilan. Lumrahnya orang yang jahil senantiasa merasakan diri mereka benar walaupun hakikatnya adalah sebaliknya. Ini dijelaskan oleh firman Allah yang bermaksud: Sesungguhnya orang-orang yang derhaka, mereka selalu tertawakan orang-orang yang beriman. Dan apabila orang-orang yang beriman lalu dekat mereka, mereka mengerling dan memejam celikkan mata sesama sendiri mencemuhnya). Dan apabila mereka kembali kepada kaum keluarganya, mereka kembali dengan riang gembira; Dan apabila mereka melihat orang-orang yang beriman, mereka berkata: "Sesungguhnya orang-orang itu adalah golongan yang sesat!" (al-Mutaffifin [83:29-32]).

Langkah terbaik untuk menangani masalah ini adalah dengan memberikan kefahaman sebenar tentang tugas serta fungsi perutusan baginda Rasulullah kepada manusia.

Penulis percaya orang yang menghina dan menentang Rasulullah SAW sebenarnya golongan yang sakit jiwanya kerana kejahilan. Oleh itu kejahilan mereka ini perlu diubati dengan diskusi ilmiah kerana hanya ilmu yang mampu mengubat jiwa yang jahil dan sakit. Benar kata pepatah Melayu, tak kenal maka tak cinta. Cinta mereka terhadap baginda SAW sebenar terhalang oleh karat kejahilan atau salah faham mereka. Untuk itu pihak berwajib seperti Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) perlu menghantar 'penghina' ini ke klinik ilmu untuk mengubati kejahilan mereka itu terhadap baginda SAW.

Sejarah jelas membuktikan bagaimana para pembesar Quraisy seperti Abu Suyan yang dahulunya kuat menentang Rasulullah SAW telah menjadi pencinta baginda setelah benar-benar mengenalinya.

Kita mengharapkan agar penghina Nabi Muhammad SAW akan bertukar kelak menjadi pencinta sebenar baginda setelah penyakit jiwa dan mental mereka diubati oleh ilmu pengetahuan yang sebenar tentang Rasulullah.

Akan tetapi sekiranya mereka masih berdegil dengan pemikiran kotor untuk menghina Nabi Muhammad SAW, umat Islam perlu yakin dengan janji Allah di dalam al-Quran tentang kemuliaan yang berkekalan terhadap baginda SAW;

Sesungguhnya orang yang bencikan engkau (wahai Muhammad SAW), dialah yang terputus (dari mendapat rahmat dan sebarang perkara yang diingininya). (al-Kawthar [108.3]).