Maju Melayu Perkasa!

31 Mei 2008

Terbang Tinggi


Oleh Diyanah Anuar


ANTARA peminat pesawat dan helikopter kawalan jauh yang sering mengisi masa lapang mereka dengan hobi ini.

Permainan pesawat kawalan jauh tarik minat pelbagai kelompok usia

PERSEPSI umum yang sering menganggap hobi bermain pesawat kawalan jauh adalah mahal nampaknya tidak lagi relevan kerana pada realitinya, kos perbelanjaan kegiatan masa lapang ini mampu ditanggung mengikut kesesuaian bajet.

Berbeza ketika ia mula-mula diperkenalkan Malaysia pada era 1970-an, hobi ini dikatakan hanya sesuai dimainkan golongan berada kerana pesawat kawalan jauh ini sukar diperoleh di pasaran, malah sebahagian besar peminat terpaksa mendapatkan pesawat mereka dari luar negara.


Namun, apabila hobi ini berkembang luas baik di peringkat antarabangsa malah tempatan, pengeluaran dan penawaran pesawat kawalan jauh semakin meningkat. Harga produk ini pula tidaklah semahal yang disangka, apatah lagi sejak munculnya produk dari China yang dijual dengan harga berpatutan.

“Keseronokan permainan pesawat kawalan jauh sekarang dapat dinikmati oleh pelbagai lapisan masyarakat,” kata pengurus perniagaan permainan kawalan jauh, NTC Hobbies (M) Sdn Bhd (NTC), Johnny PH Pong yang ditemui i-Kon baru-baru ini.

NTC yang beroperasi di Ara Damansara adalah antara pengedar dan pembekal utama produk pesawat kawalan jauh khususnya buatan Amerika Syarikat (AS) dan Jerman di Kuala Lumpur.

Menyentuh soal kos perbelanjaan untuk hobi ini yang sering dilabel tinggi, Johnny berkata, ia tidaklah semahal yang disangka ramai orang. Perbelanjaan untuk hobi ini masih boleh dikategorikan mampu ditanggung kerana ada pelbagai pilihan produk yang ditawarkan pada harga berbeza.

“Perbelanjaan besar mencecah puluhan ribu ringgit seperti yang didakwa itu mungkin membabitkan peminat yang benar-benar serius dalam hobi ini. Mereka selalunya memiliki banyak koleksi pesawat kawalan jauh serta sering berbelanja untuk mengubahsuai pesawat mereka.

“Bagi peminat biasa, kos perbelanjaannya tidaklah begitu tinggi. Malah, jika bijak memilih produk bersesuaian, kosnya dapat dikurangkan,” kata beliau.

Di NTC, tambah Johnny, peminat permainan ini juga boleh mencipta pesawat mereka sendiri dengan bahan dan peralatan yang dijual di sini. Selain itu, NTC turut membekalkan alat ganti serta menawarkan khidmat membaik pulih pesawat rosak.

Bagi pemain baru, Johnny lazimnya mengesyorkan mereka bermula dengan pesawat jenis sayap rendah seperti model easystar kerana ia lebih mudah dikendalikan dan kipasnya pula terletak di bahagian tengah. Menurut Johnny, ini dapat mengelak risiko kecederaan memandangkan pemain belum begitu cekap mengawal pesawat.

Ceritanya lagi, ada tiga jenis sayap bagi pesawat kawalan jauh iaitu sayap tinggi, sayap tengah dan sayap rendah. Material yang pada badan pesawat easystar kebanyakannya diperbuat dari foam jenis elapor (bahan seperti polisterin) yang kukuh dan meminimumkan risiko kerosakan. Material lain yang turut digunakan adalah kayu balsa, komposit dan gentian fiber.

“Untuk helikopter pula, badannya diperbuat dari gabungan plastik dan besi. Harga sebuah helikopter kawalan jauh yang biasa adalah antara RM600 hingga RM1,000 ke atas manakala jenis pesawat pula harganya sekitar RM1,500 ke atas.

“Jika helikopter menghadapi kemalangan, ia masih boleh boleh diperbaiki tapi bagi sesetengah pesawat yang material buatannya tidak kukuh, ia mungkin tidak dapat digunakan lagi. Namun, kos untuk membaiki helikopter biasanya lebih tinggi daripada pesawat.

“ Kos pesawat atau helikopter ini sebenarnya boleh mencecah hingga RM10,000 bergantung kepada pengubahsuaian dan aksesori yang digunakan,” kata Johnny.

Sebelum melakukan penerbangan sebenar, individu yang baru hendak memulakan hobi ini kata Johnny, akan didedahkan dengan teknik kawalan penerbangan menggunakan simulator.

Katanya, penggunaan alat ini dapat membantu seseorang memahami teknik mengawal pesawat kerana simulator ini boleh dikatakan hampir 90 peratus menyamai pengendalian pesawat kawalan jauh sebenar.

“Sekurang-kurangnya ia mengelak kerosakan yang mungkin dilakukan pemain yang tidak berpengalaman ketika pertama kali mengendalikannya.

“Pesawat yang dikawal menerusi simulator juga boleh jatuh atau ditimpa kemalangan, tapi ia dapat dipulihkan serta-merta,” ujarnya yang turut memiliki lima pesawat kawalan jauh.

Ditanya mengenai peringkat umur pelanggan yang sering berkunjung ke premisnya, Johnny berkata, rata-ratanya berusia antara 25 tahun hinggalah ke lewat 50-an.

“ Ada juga golongan yang lebih muda berminat namun belum cukup berkemampuan dari segi kewangan untuk bergiat serius dalam hobi ini.

“Malah, ada di kalangan pelanggan di NTC yang terdiri daripada pesara mengatakan ketika muda dulu berminat tapi tidak berpeluang merealisasikan minat itu kerana kekangan kewangan pada waktu itu.

“Ramai yang menggemari permainan ini kerana ia mampu mempertingkatkan pelbagai kemahiran, antaranya kawalan, kejuruteraan, elektrikal dan juga struktur.

“Bagi mereka yang benar-benar serius dalam bidang ini, mereka biasanya dapat belajar memahami sistem teknikal yang membuatkan pesawat berfungsi serta aspek rekaan dan binaan pesawat yang mempengaruhi keupayaan terbangnya,” katanya.

Hobi bermain pesawat kawalan jauh perlu sokongan

BIARPUN aktiviti ini semakin popular sebagai hobi masyarakat tempatan, agak mengecewakan kegiatan bermain pesawat atau helikopter kawalan jauh ini seolah-olah tidak mendapat perhatian dan sokongan pihak tertentu.

Berbeza dengan hobi atau sukan lain yang sering menerima tajaan mahupun fasiliti pembangunan, aktiviti permainan pesawat kawalan jauh ini dikatakan tidak menerima kemudahan sepatutnya.

Itu antara kekecewaan yang diluahkan beberapa individu yang aktif dan berpengalaman dalam aktiviti permainan pesawat kawalan jauh ketika ditemui i-Kon baru-baru ini.

Antara yang menyuarakan pandangan ialah seorang pemain ‘senior’, lebih senang dikenali sebagai Zali yang ‘menerbangkan’ pesawatnya sejak lebih 20 tahun lalu.

Kata beliau, selama bergiat dalam bidang ini, belum ada lagi usaha dari pihak bertanggungjawab untuk memajukan lagi aktiviti ini walaupun ia mempunyai pengikut yang ramai.

“Apa yang kami benar-benar harapkan adalah penyediaan lokasi bersesuaian untuk kami melakukan aktiviti ini.

“Permainan seperti ini perlu dilakukan di kawasan yang betul-betul kosong dan lapang serta tidak menjadi tumpuan orang awam atas faktor keselamatan. Tapi kemudahan seperti ini tidak diperoleh jadi kami terpaksa ‘menumpang’ kawasan lapang milik orang lain tapi sampai bila?

“Selain itu, pihak berkenaan juga sepatutnya melihat potensi aktiviti ini untuk dimajukan seperti yang dilakukan negara jiran serta di peringkat antarabangsa,” katanya.

Pendapat yang sama turut dikongsi Mohd Ridzuan Abd Rahim, 33. Beliau berkata, aktiviti ini dapat dipertingkatkan ke satu tahap yang lebih membanggakan jika pihak berkepentingan bertindak membangunkannya.

“Komuniti peminat aktiviti ini di Malaysia sememangnya besar namun kebanyakan perkara terpaksa kami lakukan sendiri.

“Kami merasakan, untuk memajukan aktiviti ini di sini, kerjasama kerajaan adalah diperlukan terutama dari segi penyediaan kemudahan seperti lokasi bermain,” katanya yang memulakan hobi ini sejak tujuh tahun lalu selepas diperkenalkan rakannya.

Hampir setiap hari, Mohd Ridzuan dan peminat aktiviti ini akan berkumpul di ‘kawasan permainan’ mereka dan menerbangkan pesawat masing-masing. Didorong minat yang mendalam, ramai antara mereka yang singgah ke sini sebaik selesai tugas di pejabat.

Di sini jugalah mereka akan mempamerkan kemahiran masing-masing dalam mengemudi pesawat kebanggaan dan pelbagai aksi penerbangan menarik dapat disaksikan di ruang langit yang biru.Waktu ini turut dimanfaatkan mereka untuk berkongsi ilmu kawalan penerbangan serta berbincang mengenai perkara aktiviti yang akan dianjurkan pada masa akan datang.

Isteri kepada Mohd Ridzuan, Fazlin Sabudin, 30, yang begitu faham dengan ‘kegilaan’ suaminya dalam aktiviti ini pula sering menemani beliau bermain di tempat ini.

Pernah juga Fazlin mencuba untuk mengendalikan pesawat kawalan jauh sebelum ini namun minat terhadap aktiviti ini tidak pula timbul.

“Mungkin kerana saya tidak begitu sabar dalam mempelajari kemahiran ini. Aktiviti ini sangat memerlukan kesabaran seseorang kerana untuk menguasai kemahiran mengendalikan dan mengawal pesawat, ia memakan waktu yang agak lama dan latihan yang kerap.

“Jadi, bila ke sini, saya cuma menyaksikan pesawat ‘beraksi’ dengan hebatnya di udara,” kata Fazlin.

Mukhlis Ameir, 24, yang baru beberapa bulan bergiat dalam aktiviti ini pula berkata, kepuasan yang diperoleh bila bermain pesawat kawalan jauh membuatkan beliau berhenti daripada hobi lamanya iaitu permainan kereta kawalan jauh.

“Seni penerbangan yang ada dalam aktiviti ini yang membuatkan saya tertarik. Memang berbaloi memperuntukkan wang dan waktu pada aktiviti yang menajamkan kemahiran dan menyeronokkan ini,” katanya.